SIKLUS MENSTRUASI DAN KEHAMILAN

  • Menstruasisiklus haid

Mulai terjadi pada awal pubertas sekitar 11-15 tahun. Dipengaruhi oleh hormon FSH, LH, Estrogen dan progesteron. Yang terdiri dari 4 fase :

  1. Fase Menstruasi

Dikendalikan oleh estrogen dan progesteron pada lima hari pertama, kedua hormon tersebut berkurang secara drastis sehingga menyeebabkan sel telur terlepas dari dinding uterus (endometrium uterus). Lepasnya sel telur menyebabkan endometrium sobek sehingga dindingnya menjadi tipis.

  1. Pra- Ovulasi

Hormon yang berperan adalah FSH dan LH yang merangsang sel-sel folikel untuk melepaskan estrogen dan progesteron. Akibatnya, endometrium kembali menebal.

  1. Fase-Ovulasi

Tingginya kadar estrogen menyebabkan terlambatnya produksi hormon oleh hifofisis sehingga produksi FSH terhambat. Terhambatnya produksi ini justru memicu dihasilkannya LH yang menyebabkan lepasnya sel telur dari folikel. Lepasnya sel telur dinamakan ovulasi yang biasa terjadi 2 minggu setelah menstruasi. Folikel akan mengerut dan berubah menjadi korpus luteum.

  1. Fase Pasca-Ovulasi

Masa antara fase ovulasi dan menstruasi berikutnya sehingga fase ini terjadi pada hari ke-15 (1 hari setelah ovulasi) sampai hari ke-28 saat menstruasi tiba. Pada fase ini LH akan merangsang korpus luteum untuk menghasilkan estrogen dan progesteron. Jika terjadi pembuahan, korpus luteum akan luruh dan berubah menjadi korpus albikans. Akibatnya, kadar estrogen dan progesteron menurun. Hal ini mengakibatkan produksi FSH dan LH meningkat hingga siklus akan kembali ke fase menstruasi.

 

  • Kehamilansiklus hamil

Dimulai dari pembuahan (fertilisasi) yang menghasilkan zigot (zn) yang dihasilkan mengalami beberapa kali pembelahan smabil menuju ke arah rahim hingga tahap morula akan terus bergerak dan membelah sampai terbentuk rongga (blastosul) dan embrio tertanam di dinding uterus (implantasi) pada minggu kedua tersebut.

Minggu ketiga, blastula akan berkembang membentuk 3 lapisan, lapisan luar (ektoderm) lapisan tengah (mesoderm), dan lapisan dalam (endoderm) disebut glanula.

Minggu keempat sampai ke minggu ke delapan, terjadi pembentukan organ (organogenesis) dari ketiga lapisan.

siklus kehamilan

  • Lapisan luar (ektoderm) akan membentuk saraf, mata, kulit dan hidung.
  • Lapisan tengah (mesoderm) akan membentuk tulang, otot, jantung, pembuluh darah, ginjal, limfa, dan kelamin.
  • Lapisan dalam (endoderm) akan membentuk organ-organ yang berhubungan langsung dengan sistem pencernaan dan pernapasan.

Minggu ke sembilan, terjadi penyempurnaan berbagai organ dan pertumbuhan tulang yang pesat. Masa ini disebut masa janin/masa fetus.

fase hamil

Embrio yang terbenam dalam uterus menyebabkan kelenjar-kelenjar dalam dinding uterus memproduksi estrogen. Hormon ini akan merangsang pembentukan LH yang akan menyebabkan korpus luteum membentuk progesteron. E dan P memelihara janin. Selama progesteron dibentuk, menstruasi tidak terjadi.

Pada masa kehamilan 3-4 bulan, korpus luteum mengalami kemunduran sekresi progesteron dan estrogen diganti oleh plasenta yang akan menutupi sebagian besar uterus. Embrio menerima makanan dan oksigen serta mengeluarkan bahan-bahan buangan CO2 melaui plasenta. Plasenta juga akan menghasilkan hormon relaksin yang berfungsi untuk memperlentur simfisis pulis dan organ lain di daerah tersebut sehingga mempermudah kelahiran.

  • Kelahiranproses lahiran

Pada tahap ini hormon yang berpengaruh adalah relaksin, oksitosin, estrogen, dan prostaglandin. Dua hormon pertama berfungsi untuk kontraksi uterus. Oksitosin berfungsi merangsang dilepasnya hormon proklaktin yang berpengaruh terhadap kelenjar air susu. Dua hormon terakhir berfungsi mengurangi pengaruh hormon progesteron yang dapat menghambat kontraksi uterus.

Embrio diseliputi 3 lapisan :

  • Amnion, berisi cairan yang berfungsi melindungi embrio dari benturan.
  • Khorion, merupakan bagian dari plasenta yang merupakan tempat pertukaran zat-zat antara embrio dan ibu. Khorion dan endometrium akan membentuk plasenta.
  • Alantois, merupakan membran yang mengandung pembuluh darah penghubung embrio dan ibu.kelahiran bayi

Pada saat kelahiran, amnion pecah dan cairan isinya keluar. Kontraksi otot uterus semakin cepat, hal ini menyebabkan bayi yang masih berhubungan dengan plasenta, terdorong keluar melewati vagina. Kontraksi uterus masih berlanjut sampai plasenta terperas keluar. Setelah melahirkan, prolaktin menyebabkan keluarnya AS. Estrogen dan progesteron juga mempengaruhi pertumbuhan kelenjar susu menghasilkan air susu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: